Being Unemployed: When Idealism Meets Reality

Rasanya hampir 2 bulan gw ga nulis di blog ini. Mungkin ini rentang posting gw yang terlama hahaha. Agak ironis sih mengingat belakangan banyak event yang mana seharusnya banyak hal yang bisa ditulis. Coba gw inget inget, 2 bulan ke belakang gw udah ngelewatin masa pengangguran pra-wisuda, wisuda, sedih-sedihan wisuda, pengangguran pasca-wisuda. Sekarang gw ada di tahap pengangguran pasca-wisuda. Ini adalah tahap paling berbahaya karena bisa jadi tahap yang tiada akhir. Satu lagi alesan tahap ini berbahaya karena duit bulanan gw udah distop terhitung wisuda. Jadi sekarang hidup dengan duit tabungan yang ada. Welcome to the real world.

Sejak habis sidang kemarin gw udah buat rencana ke depan gw mau gimana. Cuman seiring berjalannya waktu, ada masalah yang datang dan pergi pengetahuan bertambah, dan kemudian rencana mulai digeser pelan pelan. Dulu sebagai mahasiswa sekolah bisnis yang udah tau betul cara bikin bisnis plan dan cara start up bisnis, ada misi dan ego untuk lulusan kemudian menjadi entrepreneur. Rasanya semua anak SBM dan orang tua punya sedikit banyak punya bayangan kaya gini waktu pertama masuk SBM. Habis lulus, buka usaha yang disukai bareng temen temen seangkatan yang sama sama baru lulus. Mungkin ngelanjutin bisnis waktu IBE kemarin (liat posting Dashing 2010) atau buka bisnis baru di industri sejenis. Kerja keras sebentar, selisih dikit sama temen/partner bisnis terus beberapa bulan kemudian hasilnya udah ada dan cukup buat menopang hidup. Inilah SBM’s dream. Rencana yang manis, bukan? Sesuai dengan program pemerintah untuk menambah lapangan kerja.

Tidak semuanya berjalan sesuai apa yang ada di kepala gw. Beberapa temen udah mulai kerja sebelum wisuda. Mereka dapat apresiasi yang luar biasa dari temen seangkatan. Hal ini berarti 2: satu, memang angkatan kami saling support dengan tulus ikhlas dan dua, dilubuk hati masing masing anak sebenarnya ada keraguan untuk mulai bisnis sendiri dari nol dan mulai melihat cari kerja adalah sesuai yang juga challenging, prestisius dan safe. Awalnya dari beberapa anak yang mulai bekerja, puluhan anak lainnya langsung giat mengirim CV, interview sana sani, intensitas psikotes yang melonjak 36500%. Psikotes yang dulu dilakukan cuman waktu mau masuk SMA, sebelum lulus SMA dan mau masuk kuliah sekarang ada seorang teman yang psikotes 5x dalam seminggu.

Sampai hari wisuda yang masih ada di otak gw adalah: gw mungkin nganggur agak lama buat cari peluang bisnis yang kemungkinan besar online, kira kira Januari 2011 gw mulai all in di bisnis baru ini dengan atau tanpa partner. Sementara ini sampai Januari 2011 gw bakal ngerjain beberapa proyek desain logo sama web untuk menopang hidup. Di hari wisuda, jumlah CV yg gw kirim cuman 1, itu pun ke Google. Untuk posisi yang bukan bidang gw sama sekali, policy specialist. Gw juga ga terlalu niat waktu ngirim CV cuman karena udah lewat 3x interview mulai merasa attached sama company idaman ini yang gw merasa ga apa apa rasanya kalo gw jadi corporate slave asal di Google. Toh lagian kalo gw di Google pasti gw bisa belajar tentang internet and stuffs yang pasti ga mungkin ga berguna.

Hari kerja pertama setelah wisuda gw ketemu sama temen gw buat ngebahas salah satu desain logo yang lagi dikerjain. Gw inget gw pake kemeja hari itu karena ga mau kalah sama anak anak yang udah ngantor. Hari itu kita saling bertukar pikiran gimana ke depannya jadi desain konsultan kecil-kecilan dulu. Apa yang gw tangkap hari itu, mungkin settled down jadi consultant bisa berhasil. Minggu minggu awal pasca wisuda ini masih diisi sama ngerjain logo sana sini.

Ada satu hari kemudian terus dimana gw sadar kalo gw belum punya plan jelas sama sekali buat 5 tahun ke depan gw mau jadi. Iya memang gw lagi ngerjain job sebagai logo desainer dan web dan apapun. Cuman gw ga tau mau sampe kapan gw mengerjain ini, terus gimana 1 setahun, apa masih gw kerjain ini sampe 2 tahun lagi dan jadi apa gw 5 tahun lagi. Dari dulu gw punya impian buat pensiun ini makanya gw merasa butuh big start dari awal. Menurut gw tahun tahun ini tahun krusial yang menentukan siapa gw umur 30 dan 40.

Ketika gw lihat keadaan sekarang terus dihadapkan pada 3 pilihan: sekolah lagi, bisnis atau kerja. Dengan sok prinsip dan idealisme, gw bakal pilih bisnis. Cuman begitu liat timeline 10 tahun ke depan gimana, gw mulai sadar kalo gw buka bisnis, gw harus jadi pemimpin, mau ga mau, sementara untuk jadi pemimpin yang baik gw juga harus tau rasanya dipimpin dulu di dalam korporasi. Jadi suka ga suka gw harus pernah kerja dulu. Di sisi lain juga banyak aplikasi buat beasiswa s2 di luar yang masukin pengalaman kerja rata rata 2 tahun buat jadi syarat mengajuan aplikasi. Akhirnya gw membuat timeline  2 tahun kerja, 2 tahun s2 dan habis itu baru mulai bisnis sendiri.

 

~ by Marketing Blog on November 23, 2010.

7 Responses to “Being Unemployed: When Idealism Meets Reality”

  1. kalo gw maunya langsung bisnis fad. tapi ga ada modalnya. jadi harus kerja dulu sambil nabungin buat bisnis. gitu faad.🙂

    oiya btw, url blog gw ganti tuh.. sip.

    good luck for life fad!😉

  2. santai aja la

  3. wew! berhubung gw belum punya aset apa2,, jadi belum bisa negjamin barang gw untuk minjem duit, sementara gw sedikit banyak butuh modal untuk ngebisnis, terpaksa kerja dulu habis lulus fad. tapi,gw bakal make slip gaji gw untuk minjem modal ke bank. hehehehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: