Apartment & Attainment

Waktu itu saya sama ibu habis muter muter cari pabrik buat kosmetik ibu di Bandung-Bogor. Kami lagi di tol padalarang waktu itu, di daerah deket pasteur. Dari jauh keliatan ada konstruksi bangunan di pinggir dari jalan. Ga persis di pinggir si, agak jauh dikit. Itu bangunan apartemen yang masih dibangun. Ibu cerita kalo apartemen itu disubsidi pemerintah. Katanya sekarang pemerintah lagi menggalakkan konsep vertical living. Jadi, apartemen-apartemen yang baru dibangun rata rata disubsidi. Subsidinya juga lumayan gede.

Ibu cerita waktu itu pengen punya kamar di apartemen sana. Dia bilang buat investasi. Sekalian juga ntar buat hari tua. Soalnya lokasi ga terlalu rame karena ga terlalu deket kota, sementara juga ga terlalu jauh kalo butuh ngapa-apain. Fasilitasnya juga pas buat ibu yang belakangan suka olahraga. Bukan apartemen mewah memang, tapi tampak pas aja buat kriteria ibu.

Waktu ibu bilang buat hari tua, ibu juga nambahin, ntar suatu hari ayah udah duluan atau ibu yang duluan sementara anak anak udah pada punya kerjaan masing masing pasti rumah yang di cimindi ga efektif lagi. Ga enak kata ibu kalo harus tinggal sendiri sementara masih ada kenangan berdua dan berlima. Pasti cape hati.

Ibu bukan tipe ibu ibu sinetron yang suka membesar besarkan masalah. Justru sebaliknya, semua masalah dipikir selogis mungkin. Bahkan, kalo bisa diminimalisir gaungnya ya diminimalisir. Jadi kalo ibu mulai serius membahas sesuatu itu pasti penting. Bukan karena iseng aja pengen diomongin.

Ibu juga bukan tipe yang banyak mau. Jarang banget ibu bilang terang terangan apa yang dia pengen. Kalo mau beliin kado ulang taun pun harus ngurut ngurut hobi ibu belakangan apa. Intinya, ibu lebih suka nyimpen keinginanya sendiri. Baru di pembicaraan di tol itu ibu mengungkapkan apa yang dia pengen buat ke depannya, di hari tuanya.

Alesannya yang ibu bilang juga masuk akal sekali. Ayah sama ibu udah ga muda sama sekali. Sudah akhir kepala 4 dan awal kepala 5. Alhamduillah, semua masih sehat wal afiat. Tapi ibu juga bener, suatu hari nanti pasti ada hari dimana ayah yang duluan atau ibu yang duluan. Itu pasti. Bukan maksudnya buat ngebayangin yang ngga ngga apalagi ngedoain. Jauh dari situ. Cuman, itu kenyataan yang bakal harus diterima, suka ga suka dan ibu udah mempersiapkan itu dari sekarang.

Saya selalu membayangkan kalo hidup memang bakal berubah. Bakal selalu ada pengalaman baru, teman baru, dunia baru yang siap dijalani. Pokoknya, berpikir ke depan. Saya bakal meraih ini itu dan segala macem mimpi. Tapi saya bener bener lupa kalo apa yang udah kita punya sekarang juga punya waktunya sendiri. Ga semua yang kita punya bakal terus kaya gitu. Bahkan tanpa kita apa apain, cepet lambat yang udah kita bakal ilang juga. Betapa egois saya selama ini cuman mikirin saya ke depan. Gimana soal bukan-saya dan bukan soal kedepannya? Gimana soal orang di sekitar saya dan sekarang?

Satu hal yang bikin saya tertohok adalah ibu jelas sekali menyadari fakta kalo ayah ibu udah beranjak ke usia yang lebih tua setiap tahunnya. Sementara saya sebagai anak yang berulang kali bersumpah untuk bikin bangga orang tua tampak ga kemana kemana. Dari sumpah yang dulu sampai sumpah yang belakang ya gitu gitu aja. Ga kemana kemana. Ga ada perubahan yang signifikan yang kira kira bisa bikin bangga.

Satu hal yang tersirat dari dulu jaman SD sama jaman SMA adalah ayah ibu pengen banget anak menguasai eksak dan agama. Ibu yang naruh poster gede gambar traktor lagi kerja di kamar. Baru beberapa tahun kemudian ibu cerita kalo ibu berharap dengan lihat poster itu saya jadi suka sama sipil yang memang basis pendidikan ibu. Ayah selalu semangat buat ngajarin anaknya soal mesin dan apapun logika dibalik kenapa mesin bisa bekerja. Memang itu hobi ayah makanya jadi sarjana.

Kenyataannya, jauh dari suka sipil saya masih pasang poster traktor itu emang karena ga ada poster lain. Lagian warna langit sama texture batuan yang ditiban sama si traktor juga bagus. Jauh dari suka mesin, saya bahkan ga ngerti ngerti gimana si keseluruhan mesin bisa kerja. Bukan karena ga bisa ngerti, emang dasar ga tertarik. Padahal saya udah bisa ngerakit komputer non built up dari sejak kelas 2 SMP.

Apartemen yang belum jadi itu ternyata bikin saya sadar, waktu terus berjalan. Seiring waktu itu berjalan, ga cuman ada sesuatu yang baru bakal dateng, tapi juga sesuatu yang udah ada bakal hilang. Waktu saya umur 5 tahun, keluarga ini adalah keluarga kecil yang penuh mimpi mimpi yang akan tercapai kelak. Sekarang saya 20 tahun, sudah lewat 15 tahun. Mimpi mimpi itu masih ada. Tapi kata kelak udah ga bisa dipake. Kelak itu ya sekarang. Saya berharap juga bisa punya satu keluarga besar dengan kakek nenek yang masih lengkap. Iya, kalo nanti bener gitu, kalo ngga? Hidup udah cuman sekali. Ga bakal diulang. Orang tua juga cuman dua. Ga bisa diganti.

~ by Marketing Blog on February 11, 2010.

6 Responses to “Apartment & Attainment”

  1. good luck

  2. lo mau gw komen apa lagi…

  3. nice fad!!
    eh maneh kapan mu ngumpul lagi?

  4. great post!😀

    sangat membuka mata, hehehe

  5. bagus bener post nya fad. menyentuh sekali.
    dan bikin gw sadar juga.

  6. Thanks,fad.alot.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: