Differentiate the Difference

Beauty in Twin by Agie

Beberapa hari lalu gw browsing ke blog-blog orang dan menemukan poster yang eye catching dengan quote ‘we all want to be different, that’s why we are all the same”. Menarik huh? Baru sekarang gw mikirin bahwa quote itu bener. Kita semua, terutama anak muda jaman sekarang yang secara marketing dikategorikan sebagai generation z, selalu mencoba buat tampil beda dengan berbagai cara.

Pernah ga sadar kalo generasi kita sering mengakui diri sendiri sebagai pribadi yang gila, sinting, freak, autis, schizophrenia dan etc. Terminologi kecacatan mental itu gw yakin ga pernah dipake di angkatan bokap gw. Maksud dari penggunaan si kata-kata itu jelas adalah bentuk pembedaan diri dari orang-orang di sekitar. Gw freak ni sementara temen gw ngga, gw beda. Hey world! Look at me, i’m freak, i’m different, and deserve for something different from the others. Semua orang sekarang tau kalo lo mau berakhir sukses lo harus beda dari orang-orang di sekitar lo. Gimana lo mau sukses kalo lo sendiri sama kaya orang lainnya? Tapi di jaman ini, out-of-the-box udah dilakuin oleh semua orang. Terus gimana caranya lo jadi beda?

m@s!h 1n63tz c4Ra nUl!sz al4y? menurut gw itu juga contoh nyata cara mereka membedakan diri yang kemudian berakhir menjadi homogen. Semua memakai cara itu jadi cara itu sama sekali tidak special. Parahnya, mereka berpikir kalo mereka bisa dihargai dari cara menulis mereka (yang mana nyusahin orang sebenernya). Hey dude, this is google era, people deserve something better because their brain matter not the way you typing.

Bicara soal alay, gw pernah baca artikel yang menentang pembedaan manusia alay dengan manusia bukan-alay. Gw sepenuh setuju kalo istilah alay itu sebenernya adalah bentuk ketertinggalan peradaban. Oke, let’s say gw dalam posisi bukan alay, tapi gw tau kalo waktu jaman gw SMA temen-temen gw juga pernah pake cara nulis kaya diatas tadi. Foto-foto narcis kamera hape dengan sudut 45 atas biar pipi Anda keliatan lebih kecil dan tampak keren yang sekarang dikenali sebagai gaya foto alay juga dipake sampe temen-temen gw (dan mungkin gw) waktu jaman gw SMA. Jadi begitu kita bilang alay, jelas yang kita maksud sebenernya generasi kita jaman dulu. Kenapa harus jijik?

Narcis jelas sebagai bentuk pembeda kita denga orang lain. Kita pengen lebih diliat orang lain lebih dari sekedar pas foto. Sekarang semua orang bikin foto yang beda. Disamping didukung teknologi dimana kita bisa foto2 kapan aja tanpa biaya yang mana mustahil dilakuin 50 tahun lalu. Sayangnya mereka tidak sekreatif itu untuk jadi terlalu beda sehingga dikenali bahkan dia adalah beda. Fasilitas internet membuat orang yang bisa ngelakuin apa yang ga mungkin mereka bisa lakuin di dunia nyata, ngebuat kita lebih terbuka dengan status update dan twitter. Adanya status update macem facebook dan twitter ngebuat orang berpuluh kali lebih nyaman untuk cerita apa yang dia alami walau hanya hal kecil tanpa peduli orang lain nyaman ga ngebacanya.

Terus ketika semua orang jadi begitu terbuka akan dirinya sendiri dan ingin tampi beda, apa yang pembeda antara dia dengan yang lainnya. Ketika semua orang cerita soal dirinya sendiri seolah-olah seluruh dunia ingin tau kabarnya, siapa yang mau tau?

~ by Marketing Blog on September 9, 2009.

14 Responses to “Differentiate the Difference”

  1. GrimmJaw said:

    He…

    Gw nggak pernah ngakuin diri gw sebagai pribadi yang berbeda.

    Gw juga nggak pernah bikin mindset supaya menjadi seseorang yang ‘berbeda’.

    Takut nggak diterima society.

    Kalo ada yang nanya tentang diri gw, gw justru nggak suka kalo dianggap beda sama orang lain. Malu. Gw pasti ngejawab “Gw nggak ada bedanya sama orang lain.”

    • Dari sudut pandang gw justru orang yang ga nganggep diri mereka spesial somehow justru jadi keliatan beda.

      Kalo lo sih jelas sar, tampilan lo aja 180 derajat dari anak-anak di kampus lo.

  2. menurut gw, ‘beda’ itu ada. orang2 yang menjadi pioneer itu lah yang beda. selanjutnya kalo di ikutin orang2 lain, mereka ngga lantas menjadi ‘beda’ juga. cuman si pioneer ini yang pantas megang gelar ‘different’. si pioneer ini ori, lainnya fake, atau wannabe lah.

    • Terus gimana cara bedain mana yang pioner mana yang bukan sementara trendnya udah stagnan? yang mana semuanya udah make trend tersebut.

  3. ya lo ngga bisa tau emang. emang agak susah untuk tau mana yang pioneer mana yang bukan. tapi kalo yang agak mudah diketahui, misalnya kalo pencipta trend nya adalah selebriti maneeee gitu.

  4. btw dari jaman SMP sono gw paling anti sama l33t speak. Oke, kalo emang niatnya becanda alias iseng iseng dikit doang mah gpp… tapi kalo nulis sms ato email SATU PARAGRAF FULL pake gaya tulisan begitu mah PUSING gw ngebacanya.

    Ada tuh temen gw yang kayak gitu. Serius, nulis Email satu paragraf penuh TuLisAnNYa SelAnG SelINg HurUf GeDe hUruF KeCiL, udah gitu BANGGA lagi.

    nggak nyampe satu kalimat gw baca langsung gw apus

  5. im not your bro

  6. pembahasan kita dimalam itikaf bermain UNO,
    kita membahas di depan para pelaku sekaligus pembenci alay..
    hahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: