Oddisey 2009: Yes, it’s Diversity. (part 2)

Inti dari Oddisey adalah performance dari ke 5 artistic team. Kalo taun lalu punya adcom-drama-comedy-romance-fantasy taun ini formatnya dirubah jadi mixnmatch-romance-comedy-bodyperformance-fantasy.

Gw tipe orang yang judge something by its cover. Begitu pula oddisey ini gw judge duluan lewat poster-poster yang dirilis lebih dulu. Baru setelah itu judgement gw dipatahkan ato diperkuat dengan performance aslinya di panggung.

The Fushion Show

Performance pertama, dengan tema mix n match berjudul THE FUSION SHOW diproduksi oleh Mescolare Incontro. Seinget gw, posternya 2x dirombak. Poster pertama yang berisi cuman siluet dua orang and nothing. Terus diupgrade jadi color full dengan blok item untuk mengisi badan dari figur orangnya. Gw merasa ada yang salah dengan poster ini. Blok item untuk mengisi bentuk badan orang ini jelas mematikan keseluruhan poster yang sudah hidup dengan warna-warni dan ornamen ornamen.

Performance team ini sangat jelas sekali. Ada masa lalu ada masa depan terus tiba-tiba bersatu dengan alasan yang ga visible. Gw ngerti konsep yang dimaksud. Tapi show ini minim sekali dengan bumbu yang menarik. Dari awal sama akhir ya gitu gitu aja. Ketidakadaan bumbu ini diperparah dengan adanya badut dengan suara yang salah, gesture yang salah dan kostum yang salah. Serius, eksistensi si badut menganggu banget. Terutama waktu awal2 ada geisha yang oke (penonton udah seneng ni) terus waktu badut itu ngomong berantakan semuanya. Entah karena suaranya memang begitu ato dibuat-buat agar menjadi begitu. Gestur pemain lain bisa masih tebak tegang semua. Sesuatu yang wajar buat penampil pertama.

Gw suka kostum medievalnya. Kostum cewenya maksudnya. Kalo kostum cowonya terkesan kegedean dan ga body fit. Kostum so-called masa depannya itu yang gw ga ngerti. Gw ga liat bagusnya dari format kaya gitu. Warna warna tabrakan terus ga lepas dari legging. Mungkin maksudnya menjauhkan diri dari image masa depan ala star trek. Ada bagian menarik dari show ini, waktu masa depan amsa lalu ini berpasang2an terus mereka mundur satu-satu yang sebelumnya maju dulu ke depan. Ada cewe yang tiba-tiba ngambil ancang2 terus lari (gw pikir mau lompat ke arah penonton) terus ditangkep diputer2 sama cowonya. Terus ada cowo masa lalu yang ngasih bajunya dia ke cewe masa depan yang kedinginan (walaupun susah makenya). Show ini bakal jauh lebih baik kalo dieksekusi dengan totalitas dari semua gerakan pemainnya. (7/10)

Sweet Days & Bitter Nights

Performace kedua bertema romance dengan judul SWEET DAYS & BITTER NIGHTS oleh Werewolf. Grup ini lucu, posternya ga menggambarkan apa2 kecuali tulisan ‘sweet days & bitter nights’ lagi main ayunan. Mungkin emang stylenya misterius gitu. Secara keseluruhan genre show ini jadi Thiller-Romance. Konsep dari show ini jelas sekali thriller dengan bumbu romance kilat. Opening video dari show membuat gw berpikir ntar di tengah show bakal ada tampilan visual perubahan orang jadi werewolf ala transformer. Gokil! Romance ga pernah secanggih ini! Ternyata ga ada ada.

Ada gw ga ngerti dari jalan cerita show ini, mungkin gw kelewat apa gimana, gw ga ngerti kalo emang si James bukan werewolf ngapain dia gigit si Amber itu terus kenapa Ember jadi serigala2 juga. (pencerahan plis)

Di tengah2 cerita, mbak2 di belakang gw bilang “kenapa si ga si cowo yang ngomong ‘cinta cinta’ itu yang jadi pemeran utama?” Bener juga gw pikir, tapi setelah ditelaah lebih lanjut mungkin muka cowo ‘cinta cinta’ itu ga masuk dengan karakter suspect werewolf. Acting dari Claire pas sekali, mukanya juga mendukung tema yang diusung. Liat Amber ko gw jadi inget sinetron ya. Olliver mungkin ga seharusnya ketawa waktu saat terakhir. Gw suka sama bulan purnama ala spotlight itu. Emang rada nyampah si tapi keren menurut gw. Show ini menghibur di bagian-bagian kecil kaya si bulan itu terus adegan kipas Mirana. Bagian kepala desa yang diterkam dari belakang itu juga seru. Termasuk, sorry to say, love letter yang kepotong itu menghibur. (sengaja ga si itu?) Tapi kebalikan dari show sebelumnya, show ini penuh bumbu yang tidak terduga yang menghibur sekaligus jadi melenceng dari tema yang diusung. (7.5/10)

Zamrud Khatulistawa

Performance ketiga ini bertema comedy dengan judul ZAMRUD KHATULISTAWA oleh D’Ubur. Poster dari performance ini nyaris bikin gw ga jadi nonton Oddisey 2009. Serius gw, menyedihkan banget. Gw ga ngerti deh mungkin posternya cuman dibuat 10 menit jadi kaya gitu. Image dari poster ini seketika dipatahkan opening video show ini. Konsep kekerasan-ketampanan-kerasukan dkk itu nonjok banget. Mungkin ini opening video buat komedi yang paling keren yang pernah gw liat.

1 menit scene pertama udah membuat penonton ga bersender buat menyimak lebih lanjut soal show ini. Permadi membuka drama ini dengan sukses. Gw suka jokes ‘ngerubuhin monas, makan satenya gedung sate dan ngajak berantem pancoran’ di bagian awal show ini. Jokes di scene awal show ini kena banget. Paket termehek-mehek – extra jos (yang sengaja numpahin air ke panggung) di awal-awal itu pas banget. Paket Narator-Permadi-Undertaker no comment deh keren banget. Scene2 tengah show ini sukses mempertahakan perhatian penonton dengan dancenya. Sejujurnya abis duet Koko-Bunga itu gw berharap ada adegan dance lagi dan mereka memberikannya! Koko rules! Dance di show ini dance paling niat di antara semuanya. Gerakan mantep, orangnya PD. Cuman masalah dari show ini adalah, terlalu banyak jokes yang kena di depan, jadi mereka udah kehabisan jokes di belakang. Memang masih lucu di belakang, tapi ga seintens awal2. Walau begitu muka Permadi yang salah masih berperan penting disini.

Inti dari komedi kan bikin orang ketawa, jadi hal-hal lain selama masih bisa bikin orang ketawa itu oke. Visualisasi dari show ini sepenuh mendukung daya tarik show. Terutama bagian awal-awal yang ada patung pacoran jatoh. Itu keren menurut gw walapun ga rapih sangat. Secara keseluruhan ngerasa ga salah dateng ke Oddisey 2009 karena show ini. Ga berenti ketawa dari awal sampe akhir ga usah diomongin. (9/10)

I Said (N)one

Performance keempat bertema body performance dengan judul I SAID (N)ONE oleh D’brondong. Diliat dari poster show ini ga menggambarkan apa2 kecuali sixpacks dari susunan typography. Tapi justru gw bertanya2 soal isi dari show ini apalagi ga ada show sejenis tahun lalu.

Sejujurnya gw ga bisa komentar banyak soal show ini karena gw melewatkan scene-scene awal dan ga nangkep pesen apa2 dari show ini kecuali kalo ini soal Indonesia. Visualisasinya juga gitu gitu aja. Tapi menariknya visualisasi ini memorable banget. Bangunan yang dibangun sama mas-mas Amerika itu juga menganggu karena keliatan ringkih. Bagian yang paling gw suka adalah ketika si pemeran utamanya (mas2 jawa) duduk terus mukul2 lantai. Gw ga nyangka apa yang bakal terjadi berikutnya dan tau2 tari saman! Wow! Tarian dari show ini juga termasuk yang paling mutu diantara show show lainnya. Gw menikmati sebagian besar scene tariannya walaupun ga ngerti. Gw suka i said (n)one itu anagram dari Indonesia. Awalnya gw kira mungkin ni show yang paling ga jelas karena taun lalu ga ada dan posternya juga ga menjelaskan apa-apa tapi akhirnya gw menemukan kalo pendapat gw salah. Konsep simpel yang dibawa sama show ini eksekusi dengan sangat baik sekali. (8/10)

The Quest of Three Kingdom

Performane kelima bertema fantasy dengan judul QUEST OF THREE KINGDOM oleh Pandora. Anggapan pertama gw soal show ini adalah terlalu gelap. Entah sengaja ato ngga, tapi poster mereka gelap sekali. Seolah2 ada kain item yang nutupin si jago2annya itu. Opening video show ini menjanjikan tampilan visual yang menggiurkan.

Beberapa hal pertama yang pengen gw komentarin dari show ini, mereka ga buat scriptnya 10 menit kan? Serius gw itu totally predictable. Dikasih quest-bertarung-kalah-dapet kekuatan-bertarung-menang. Efek suara bisikan ‘pandora’ terus lampu kelap kelip itu mengganggu lho sekaligus lucu. Lebih cocok di komedi. Paling aneh adalah cewe berbaju putih di scene 1 itu ko familiar ya rasanya?

Kekuatan terbesar dari show ini adalah kostumnya. Kostumnya detail sekali, sempurna. Properti lainnya itu lebih dari niat. Serasa kerjaan professional. Visualisasinya juga cukup menghidupkan suasana waktu di hutan dan yang menggambarkan perjalaan si raja-raja ini. Tapi ga support buat battle. Fighthing scene memang rame sekali didukung properti super lengkap. Tapi gerakannya ga ada yang tampak kena. Memang seharusnya ga kena si tapi itu terlalu ga kena. Pemeran utamanya juga butuh fitness. Mas2 Jawa di show sebelumnya lebih cocok kayanya. Terus adegan keroyokan tiga cowo gede-gede ngelawan satu cewe ringkih itu terlihat ga imbang. Gw juga kagum dengan cara si roh jahat pandora itu mainin tongkatnya, jago banget buat itungan cewe.

Tampilan visualnya memang jadi tontonan menarik buat show terakhir ini. Dance scene walaupun ada elemen yang familiar tapi didukung oleh konsep keren kaya kepala naga sama cewe yang pake baju merah nyambung nyambung di belakang. Backdrop buat masing2 kerajaan yang detail sekali. Hand prop masing2 karakternya juga keliatan asli. Show ini punya plot dan karakter yang lemah tapi didukung dengan tampilan visual yang mengagumkan. (8/10)

Oddisey 2009 adalah Oddisey yang telah berkembang secara kostum dan properti dengan sangat baik. Gw menyampaikan apresiasi setinggi-tingginya buat orang-orang di balik layar yang kerja keras untuk kostum dan properti ini. Buat konsep, plot, karakter dan stiliasi hanya menonjol di beberapa orang pada beberapa show. Musik secara keseluruhan bagus cuman banyak yang ga pas dengan scene yang dimaksud. Visualisasi juga berkembang dengan banyaknya penggunaan video tapi perlu diperhatikan segi estetika, informasi, kerapihan dan good-lookingnya.

Satu catatan terakhir soal Harmony in Diversity. Gw ga liat elemen harmoninya. Ga ada relasi antara satu show dengan show lain kecuali MC. Itu tidak membantu. Akhir kata, Oddisey 2009 punya banyak hal yang masih bisa dikembang atau dilatih disamping hasil hasil yang telah berhasil memukau penonton khususnya properti dan kostum. (8/10)

— o0o —

Begitulah opini dari gw. Sori banget kalo BANYAK yang tersinggung. Gw juga pernah jadi performer ko yang mana lebih suka kalo emang jelek ditai2in, kalo emang bagus disembah2 daripada kalo jelek dibilang cukup, kalo bagus dibilang lebih dari cukup. Apa bedanya!? Tenang, cuman opini 1 di antara 1000 ko.

~ by Marketing Blog on July 31, 2009.

15 Responses to “Oddisey 2009: Yes, it’s Diversity. (part 2)”

  1. ifad, james itu emg werewolf tauuuu… dan ternyata si oliver juga werewolf.. hmmm, knapa ga jgn dibuat scene pas si walikotanya mati ya? jadi terahirnya emg ternyata si oliver juga yang bunuh, heheheh….

    lasernya keren ya? tapi kyk kurang dimaksimalin deh..

    • prahara james-oliver itu membingungkan deh buat gw. iya gw setuju kalo emang scene james ngebunuh walikota juga ditiadakan. masa jadi satu desa ada dua werewolf. terlalu kebetulan.

      oia parah itu, gw ngiri banget soal laser. adegan fighting kalo pake laser bisa lebih gila lagi.

  2. james emang werewolf. dia emang selalu butuh korban. kenapa akhirnya dia mengkambing hitam kan amber, karena dia takut ketauan. dia kan suka sama claire.
    emang seharusnya james ngebunuh walikota lebih baik ditiadakan. biar twist nya lebih kerasa.

  3. menanggapi review bagian comedy berhubung anak comedy
    emang sih jokes nya udah abis2an di awal. klo masalah poster dan visualisasi kurang maksimal mungkin karena yang bikin masih kurang berpengalaman. btw, makasih ga membahas sebuah scene yang memalukan. nice review. thanks a lot🙂

  4. combo Permadi-Undertaker itu maut banget.
    konsep visualisasi yang distage itu bagus banget cuman masalah eksekusi. scene memalukan yang mana?

  5. waw. sama ifad ga boleh salah desain poster nii.. hehehehe.. gw stuju bgt ttg yg blok item di poster fusion shownya.. sama poster fantasy too dark..less contrast and brightness menurut gw..
    nice review Fad!! =)

    • Hahaha ga segitunya juga ko do. Cuman ngomentarin poster itu paling jelas soalnya kalo show bisa aja kita miss beberapa bagian. Hehehe. Thank you! Review punya lo juga asik. Kaka kelas panutan deh pokoknya.

  6. Shit! gw menyesal di wawancara mbak2 trans 7😀

    gw tau kenapa lo ngasih comedy 9/10 g 10/10

    karena pecutnya kurang lama keluarnya yah?? :))

  7. Inisialnya ajah sama Joni ma Junk.. yah orangnya juga sama..

    Pecut dulu akh..

  8. seharusnya scene james nyerang walikota itu ditiadakan. biar twistnya kerasa. dan orang2 tau kalau yang jahat sebenernya itu si oliver.
    iya lah!! manuk dirwan kan udah kayak adek kakak. udah sehati banget!!
    scene pecut menyebalkan itu!!

    @hanif
    apa banget deh!!

  9. hahaa.. 3 raja beda negara berebut satu tujuan atau 3 jagoan bersatu untuk satu tujuan?

    DELTITNU.. T*T*T NU AING!! hshahaaaa

  10. heey ka ifad!

    hahaha terlalu predictable yah ka di fantasy? mungkin karena emang kita ganti total ceritanya sejak UAS, terus dikejar dalam waktu dua bulan, jadinya yah terlihat kurang greget.. bukan alasan sih sebetulnya tapi yasudalah, namanya juga belajar. hehe klise sekali yah.🙂

    thanks yaah ka buat feedback dan reviewnya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: